Sunday, May 1, 2011

Gonorrhea (Kencing Nanah)


Bagaimana gonore didiagnosa?
Pengujian untuk gonore dilakukan dengan swabbing ke (dubur, tenggorokan, leher rahim) yang
terinfeksi dan mengidentifikasi bakteri di laboratorium baik melalui kultur materi dari swab (menumbuhkan bakteri) atau identifikasi dari bahan genetik dari bakteri. Kadang-kadang tes tidak menunjukkan bakteri karena kesalahan sampling (daerah sampel tidak mengandung bakteri) atau kesulitan teknis lainnya, bahkan ketika wanita itu sudah terinfeksi. tes baru untuk mendiagnosa gonore melibatkan penggunaan probe DNA atau teknik amplifikasi (misalnya, polymerase chain reaction atau PCR) untuk mengidentifikasi bahan genetik dari bakteri. Tes ini lebih mahal tetapi biasanya menghasilkan hasil yang lebih cepat.


Apa pengobatan untuk gonore?
Di masa lalu, pengobatan gonore tanpa komplikasi cukup sederhana. Suntikan tunggal penisilin menyembuhkan hampir setiap orang yang terinfeksi. Sayangnya, ada strain baru gonore yang telah menjadi resisten terhadap berbagai antibiotik, termasuk penisilin, dan karena itu lebih sulit untuk mengobati. Untungnya, gonore masih dapat diobati dengan obat suntik atau oral lainnya.
infeksi gonokokal tanpa komplikasi dari leher rahim, uretra, dan rektum, biasanya diobati dengan suntikan tunggal ceftriaxone intramuskuler atau dengan 400mg cefixime (Suprax) dalam dosis oral tunggal. Untuk infeksi gonokokal tanpa komplikasi dari pharynx, pengobatan yang dianjurkan adalah 125 mg ceftriaxone dalam dosis tunggal IM.
rejimen Alternatif untuk infeksi gonokokal tanpa komplikasi dari uretra, leher rahim, dan rektum adalah 2 g spectinomycin pada wanita hamil (tidak tersedia di Amerika Serikat) dalam IM dosis tunggal atau dosis tunggal dari sefalosporin (ceftizoxime, 500 mg IM, atau cefoxitin, 2 g IM, diberikan dengan probenesid (Benemid), 1 g secara lisan, atau cefotaxime, 500 mg IM).
Pengobatan selalu harus mencakup obat yang akan memperlakukan klamidia [misalnya, azithromycin (Zithromax, Zmax) atau doksisiklin (Vibramycin, Oracea, Adoxa, Atridox dan lain-lain)] dan juga untuk mengobati kencing nanah, karena gonore dan klamidia sering ada bersamaan pada orang yang sama. Para mitra seksual perempuan yang telah terkena gonore atau klamidia harus menerima pengobatan untuk kedua infeksi karena pasangan mereka mungkin terinfeksi juga. Memperlakukan para mitra juga mencegah reinfeksi perempuan. Perempuan menderita PID memerlukan lebih agresif pengobatan yang efektif terhadap bakteri yang menyebabkan gonore serta terhadap organisme lain. Wanita-wanita ini seringkali memerlukan antibiotik intravena.
Penting untuk dicatat bahwa doksisiklin, salah satu obat yang direkomendasikan untuk pengobatan PID, tidak dianjurkan untuk digunakan pada wanita hamil.
Gonore adalah salah satu PMS (PENYAKIT MENULAR SEXUAL) yang lebih mudah untuk mencegah karena bakteri yang menyebabkan infeksi hanya bisa bertahan hidup dalam kondisi tertentu. Penggunaan kondom melindungi terhadap infeksi gonore. Sejak organisme dapat hidup di tenggorokan, kondom harus digunakan selama kontak oral-genital juga.

0 komentar:

Post a Comment

There was an error in this gadget